Prosedur Pengujian Penyakit Seksual

PMS bisa menyerang siapa saja dan dimana saja. Ini merupakan penyakit yang dapat menulari orang lurus atau gay tunggal atau menikah, aktif secara seksual atau tidak! Cara terbaik untuk mencegah penyebaran dan infeksi penyakit menular seksual adalah untuk menjauhkan diri dari seks atau setidaknya menggunakan kondom jika aktivitas seksual tidak dapat dihindari. Membatasi jumlah pasangan seksual dan praktek seks aman dapat membantu mengurangi infeksi. Namun, setelah terinfeksi, pilihan terbaik adalah pergi untuk perawatan segera. pusat pengobatan PMS menyediakan fasilitas yang cukup dan perawatan medis bagi orang-orang yang terinfeksi. Berikut adalah daftar PMS penyakit dan uji prosedur yang dapat Anda harapkan dari pusat-pusat pengujian.

Gonore dan klamidia baik bakteri di alam memiliki gejala yang mirip dan bisa diobati. Meskipun tidak ada tanda-tanda fisik langsung dari gejala-gejala penyakit ini terjadi beberapa hari atau minggu dari hari pertama eksposur. Sebuah pemeriksaan panggul akan dilakukan untuk memeriksa intensitas infeksi. Orang-orang terinfeksi Chlamydia mengekskresikan keluarnya, jelas berbau busuk. Gonore orang yang terinfeksi memiliki debit hijau atau kuning. Mereka akan mengambil sampel debit dan mengirimkannya ke laboratorium untuk menentukan jumlah bakteri yang ada dalam tubuh. Kedua penyakit menginfeksi saluran kemih menyebabkan buang air kecil yang menyakitkan. Urin sampel juga akan diambil dari pasien.

Di antara daftar STD penyakit, Sifilis, Herpes, Hepatitis dan HIV peringkat sebagai yang paling mematikan. Selain menjadi tak tersembuhkan, ini nyata gejala penyakit yang kronis membuat prosedur pengujian rumit dan berlebihan.


HIV pada STD Daftar kasus asimtomatik. Tahap awal tidak menunjukkan bukti-bukti fisik dan bisa disertai dengan gejala seperti flu seperti demam kelas tinggi, sakit kepala, sakit tenggorokan, ruam dan kelelahan. Untuk menentukan apakah flu seperti gejala-gejala yang terkait dengan HIV, mereka akan melakukan pemeriksaan secara fisik pasien serta tes sampel darah. Hal ini untuk menentukan apakah ada antibodi HIV hadir dalam darah dan sampai sejauh mana. Jika pasien HIV + dia akan harus diuji lagi setelah 3 bulan. Mereka mungkin resep obat antiretroviral untuk mengurangi gejala tetapi ini tidak akan menyembuhkan HIV.

Tes HIV, Sifilis dan Hepatitis akan diperlukan setelah tes pasien positif untuk Gonore dan Chlamydia. Hal ini juga akan diminta orang dengan beberapa mitra, laki-laki berhubungan seks dengan pria dan pengguna narkoba IV. Pemeriksaan fisik dilakukan serta urin dan sampel darah akan dibawa. Sering kunjungan ke klinik STD akan dibutuhkan tergantung pada beratnya kasus. Seperti dengan Sifilis, gejala muncul secara bertahap dan luka yang disebut chancre yang berulang. Pasien harus kembali ke klinik sering kali untuk memantau penyakit tersebut. Dengan Hepatitis, mereka akan memeriksa pasien untuk menguning kulit dan mata dan mungkin memerlukan urin dan sampel kotoran untuk pengujian.
0 Komentar untuk "Prosedur Pengujian Penyakit Seksual"

Back To Top